Dona, Si Suara Merdu Indosat

Membaca cerita Madun soal Indosat membuatku teringat lagi pengalaman dulu. Kebetulan sepanjang tahun 2006 aku bergabung dengan sebuah perusahaan yang menjadi Subcont-nya Siemens untuk mengerjakan Radio dan BTS Indosat wilayah Sumatera bagian tengah. Bukan pekerjaannya yang kuingat, namun adalah sesosok suara merdu dari Indosat yang hampir tiap bulan selalu setia menelponku. Kadang bisa 1 kali, 2 kali bahkan 3 kali dalam sebulan. Begini dia kalo nelpon :

Selamat siang Pak Aufa.. Saya Dona dari Indosat

Oh ya siang mbak, kenapa Mbak? (pikiranku langsung membayangkan bagaimana kira2 orang yang bernama Dona ini, suaranya merdu, bahasanya tertata, seperti nya smart)

Bagini pak, saya mau mengingatkan soal tagihan kartu Matrix pak Aufa. Kapan kira2 mau dibayar? soalnya sudah mau jatuh tempo pak. Kalo lewat jatuh tempo nanti kartu bapak diblokir

(Waduh..) Iya mbak, mungkin beberapa hari ini dibayar, kebetulan saya lagi diluar Kota

(Namun kawatir nanti gak sempat bayar sebelum diblokir karena duit belum dikirim kantor, aku coba lobi)

Mbak, kalo seandainya saya blm sempat bayar sampai jatuh tempo, jangan diblokir dulu donk, soalnya saya lagi diluar kota, penting bgt komunikasi, kebetulan jg lagi ngerjain BTS Indosat neh

Maaf pak Aufa, kita gak bisa, kalo memang sudah lewat jatuh tempo dia akan terblokir dengan sendirinya, karena ini sudah SISTEM nya..

Ok deh mbak, saya usahakan
(Kalo sudah berhubungan dengan sistem, berarti memang tidak bisa apa2)

Hampir begitu selalu kejadiannya, tiap bulan selalu saja aku terlambat membayar tagihan telp. Ini dikarenakan dana dari kantor memang selalu terlambat, ditambah lagi posisiku yg diluar kota terus. Hampir tiap bulan jg suara merdu Dona menghubungiku. Menanyakan tagihan telp. Kadang sempat dibayar sebelum diblokir, kadang sudah dblokir sebelum sempat bayar. Repot sekali kalo lagi diluar kota hp diblokir. Jadi saat sudah diblokir pun aku tetap merayu si Dona:

Mbak, bisa gak blokir nya dibukain dulu? karena toh saya pasti bayar, besok atau lusa
Oh maaf gak bisa, karena ini sudah SISTEM nya..

(SISTEM ini memang sulit ditembus. Tapi ya sudah lah. Ini salah ku juga, atau setidaknya salah kantorku yang telat kirim dana:) )

Suatu hari, karena gak bisa ke Pekanbaru untuk bayar tagihan, aku minta tolong ke ibuku untuk membayarkan.

Adi mau minta tolong bayarin tagihan hp, udah diblokir neh
Ya bisa, tapi bayarnya pake apa?
Ya udah pake aja dulu uang warnet

(Gila, hebat bgt loyalitasku buat perusahaan, sampai2 pakai duit sendiri dulu untuk bayar hp yang mestinya jadi tanggung jawab perusahaan:) )

Ok hari ini akan dibayarkan
Nanti waktu bayar, jangan lupa minta rincian print out nya ya…

Berapa jam kemudian ada telpon dari ibuku:

Di, tolong neh ngomong sama orang Indosat. Katanya print out gak bisa diambil, mesti orang yang bersangkutan

Ya… halo mbak, kenapa mbak? kok gak bisa diambil print outnya?
Iya mas, print out ini hanya bisa diambil oleh orang yang bersangkutan
(Suaranya bukan suara Dona)
Tapi saya lagi diluar kota mbak, gak bs diwakilkan saja?
Bisa aja mas, tapi mesti bawa ktp orang yang bersangkutan atau surat kuasa.
Tapi masak ibu saya sendiri juga gak bisa mbak?
Gak bisa mas

Tapi ya gak mungkinlah mbak, berapa hari nyampainya kalo saya mesti kirim dulu dari sini.
Kok jadi ribet begini sih Mbak?
Ya memang sudah SISTEM nya seperti itu Mas

(Aduh, kata-kata itu lagi, aku benar2 gak habis pikir, apa sih susahnya? Kan sudah berbicara langsung dengaku. Kalau pun dia ingin memastikan bhwa aku memang orang yg bersangkutan, kan tinggal memberi pertanya2an ke aku melalui telp untuk dicocokkan dengan database nya? Aku sampai harus memohon dengan kata2 yang menghiba dan sedikit mesra untuk membujukknya. Sampai akhrinya print out diberikan jg).

Beberapa hari kemudian setelah di rumah, ibuku tak kuasa mengadu menyampaikan kesalnya:

Bayangin, waktu dia terima duit, enak aja.., gak ada tanya-tanya, gak ada minta ktp atau surat kuasa. Malah nanya identitas kita pun gak. Tapi pas kita yang minta print out, eh dia minta macam2. Sudah dibilang “saya kan ibunya?, kalo gak percaya telpon aja dia”. Eh nelpon pun dia gak mau, sampai2 kita sendiri yang mesti nelp sampai pulsa habis!

Aku cuma angguk-angguk, sampai ibuku nimpalin lagi

Kenapa waktu kita sodorkan duit 2 jt dia gak nolak? dan bilang ” Gak bisa bu, mesti orang yang bersangkutan”!!!

Beberapa waktu kemudian, karena alasan-alasan prinsip aku memutuskan untuk putus cinta dengan perusahaan tempatku bergabung. Konsekuensinya aku mesti merelakan semua fasilitas. Tidak pegang mobil lagi, tidak pegang laptop lagi, dan tentu tagihan telp tidak lagi dibayarkan kantor.

Nah meskipun sadar bahwa tagihan hp sekarang tidak lagi dibayarin kantor, namun tetap saja awal2nya susah merubah perilaku pemakaian hp. Dulu boleh dikatakan jarang sekali aku sms, setiap ada urusan mesti telp, toh kantor yang bayar. Perilaku pemakaian HP ini yang belum bisa lansung berubah meskipun aku sudah keluar dari perusahaan. Sampai akhrinya tagihan tetap bengkak dan diblokir lagi. Nah kalo udah begini, tentu si Dona bersuara merdu pasti setia datang dengan sendirinya.

Siang pak, dengan pak Aufa?
Ya benar
Ini dengan Dona pak, dari Indosat
Ya mbak (pasrah)

Mau ingatin tagihan matrixnya pak, sudah mau jatuh tempo, kalo blm dibayar nanti dblokir
Berapa mbak yang mesti saya bayar?
Untuk bulan ini 1.3 jt pak!
OK, nanti saya usahakan..

Beberapa hari kemudian, dona sudah kangen lagi:)

Siang pak Aufa
Ya siang mbak
Ini kartunya sudah diblokir pak, kapan rencananya mau dibayar?
Waduh mbak, saya benar2 bingung neh blm bisa bayar, kebetulan saya lg kesulitan keuangan. kalo saya cicil aja bisa gak mbak?
Bisa pak
Kalo dicicil blokirnya bisa langsung dibuka mbak?

Oh gak bisa pak, kalo nyicilnya seblum diblokir pemblokiran bisa dibatalkan, tapi kalo udah diblokir kayak sekarang, bapak mesti bayar penuh, baru blokir nya bisa dibuka

Masak gak bisa mbak? Saya bayar setengah dulu deh,yang penting blokirnya lansung dibuka, karena kalo tetap terblokir saya semakin susah usaha (Kebetulan memang ada proyek di Padang yang sdg diprospek, dan aku sangat kesulitan gara2 hp diblokir)
Indosat bantu saya donk?

Maaf pak Aufa, gak bisa, soalnya dia terblokir secara SISTEM !!

Beberapa hari berikutnya Dona lagi2 mengejar:

S
iang pak Aufa
Ya selamat siang mbak

Saya Dona dari Indosat, mau ingatin lagi soal tagihan, nanti kl blm dibayar jg, kartu bapak akan di hard block. Artinya bukan cuma gak bisa nelp, tapi terima panggilan pun gak bisa

(Waduh,kalo orang lain sampai gak bisa telp kacau neh. Tapi lama-lama urusan2 begini bikin jengah jg. Mungkin karena akumulasi posoalan di otak, aku gak basa basi lagi, lansung muntah semuanya..)

Ok deh,gini mbak….
Saya gak tahu harus mau gimana lagi, kalo seandainya mau hard blok, ya udah blokir aja mbak
Saya udah gak peduli
Soalnya Indosat gak mau bantu saya
Padahal saya memang benar2 lagi kesulitan keuangan
Masak saya bayar separo dulu pun gak bisa.
Katanya sih bisa, tapi tetap diblokir, ya sama aja gak.
Mbak kan tahu berapa rata2 tagihan saya tiap bulannya?
Rata-rata hampir 2 Juta mbak!
Kalo dihitung setahun ini mungkin lebih 20 jt sudah saya sudah setor ke Indosat
Masak sih masalah begini aja gak bisa bantu
Selalu alasan karena SISTEM, SISTEM dan SISTEM!
Kalo alasannya begitu terus, ya sudah
Sekarang terserah Indosat mau bantu atau tidak
Usaha saya memang lagi macet, tapi saya masih ada warnet
Jadi saya masih bisa cicil, tapi tolong donk blokirnya juga dibuka sambil saya selesaikan sisa tagihan
Itu sih kalo emang Indsat mau bantu saya
Kalo memang gak mau, ya sudah, cukup sampai disini aja mbak
Saya berhenti aja langganan dengan Indosat
Matiin aja sekalian nomornya.
Tagihan yang masih ada saya bayar kapan2, kalo ada duit!!!
Yang jelas saya gak mau pake matrix lagi

Gak tahu gimana ekpresi si Dona mendengar muntahan ku)

Hmmm, sebentar pak

Aku nunggu sekitar 1 menit

Ya baiklah pak, kita bisa bantu
Bapak silahkan bayar setengah aja dulu, nanti blokir nya kita buka

Nah lho, bisa kan!!!

(Apa juga kubiilang, kalo memang mau bisa kok, gak ada yang gak bisa!)

Kapan bapak janji selesaikan sisanya?
Saya gak bisa janji
Ok deh 2 minggu ya pak
Mudah2an mbak, yang penting jangan dikit-dikit blokir, dikit-dikit blokir
Ok pak, nanti kalo udah bayar cicilannya tolong hubungi Dona ya pak, agar blokirnya dibuka
Baik mbak, makasih ya mbak

Oh ya saya sekalian ingatin, tagihan bulan berikutnya juga sudah mesti dibayar
(Aduuuh..) Berapa mbak?
Yang bulan ini kan 1.3 jt, bulan berikutnyanya 1 Jt

(Hmm.. matee’ koen!!!) Ya udah mbak, pokokya saya cicil deh.., yg penting gak pake blokir2an.

Setelah itu aku lansung bayar nyicil setengahnya dulu dan gak lama kemudian blokir dibuka. Akupun bisa berkomunikasi untuk aktivitas sehari-hari. Seminggu kemudian aku bayar lagi cicilan berikutnya, jadi lebih cepat dari waktu 2 minggu yg diberi.

Namun esoknya HP ku terblokir lagi. Kali ini giliranku yang telp Dona:

Mbak, hp saya kok dblokir? Kemarin katanya gak kan diblokir selagi saya terus nyicil?
O maaf pak, itu SISTEM nya, sebentar saya bukain

Beberapa menit kemudian blokir dibuka lagi. ( Wah jagoan gini.hehehe)

Ya memang, namanya SISTEM kan dibuat oleh manusia. Manusia harus mengikuti SISTEM supaya tertib prosedur dan adminsitrasi. Tapi SISTEM bukan berhala yang sakral dimana manusia seperti tidak punya kuasa apa-apa terhadapnya. Apalagi SISTEM tidak mungkin mengakomodir semua situasi, sehingga tidak bisa selalu dijadikan alasan. Situasi-situasi tertentu jg membutuhkan political will. Tingal mau atau gak!

Untuk kasus Indosat, walaupun sebelumnya sempat menyebalkan sehingga perlu dirayu atau ngambek dulu, namun akhirnya punya political will jg untuk membantu.

Thanks ya mbak Dona, atas keramahan dan kesabarannya, suara anda merdu sekali deh🙂

Situasi terakhir, karena kecerobohan ku, kartu Matrix ku hilang. Tapi karena malas mengurusnya dan aku jg ada rencana tidak di Pekanbaru lagi, ya sudah akhirnya aku berhenti pake Matrix. Semntara tagihanku masih ada sekitar 1 jt yg blm dibayar sampai sekarang.

Peaceeeeee Indosat!!!
Mau kan anda mengikhlaskan saja? he he he

4 Comments

  1. aku kok penasaran juga ya sama yang namanya dona itu😛

  2. kalau aku yang jadi donna, nomormu udah ku-hard blocking, fa. toh kondisi seperti yang kamu alamin sudah masuk dalam jangkauan dan perkiraan sistem yang sudah dibuat, dan bukan sebuah kondisi yang luar biasa yang memerlukan penanganan luar biasa pula. dan.., ketika aku melakukannya pun, status hukumnya adalah “halal”. karena apa yang kulakukan tidak menyalahi prosedur.hihi
    paling-paling nanti bakal ada dialong seperti ini:
    aku: “fa, sori, terpaksa aku harus melakukan mekanisme hard-blocking pada nomormu. tidak bisa tidak!!”
    aufa : “ah gapapa. santai aja, jib. lain kali jangan diulangi ya!!”
    glodaxxxx…..!!!!
    ( hahaha…100x )

    syahdan, setelah itu, aufa ngambek, gak mau make nomernya indosat, kira2 setahunan. olala, rupanya kangen juga dia ama indosat. finally, opss, he did it again, make lagi nomer indosat, membeli nomor cantik.
    dan…………..so pasti…bayarnya nunggak-nunggak lagi!!!
    dialog diatas terulang lagi.
    demikian seterusnya…..

    hihihihi….

  3. Nah, itu lah bedanya Dona dengan kamu Jib. Dona melompat melampaui batas-batas sistem untuk mencegah kartuku jangan sampai hardblock. Kamu tahukan akibatnya kalo sampai hardblock???

    Ya benar Jib, kalo sampai hardblock Dona sendiri kan gak bisa hubungin aku lagi.

    hihihi

  4. Mau tanya nuih,, klw nggx bayar tghn tu bakal didatengin sampai ke rumah nggx cii???
    Nyesel bgt pake matrix,, make smz cmn 5x n nge net nggx sampai 2 jam za tnpa nlpn masa kena 400rb an..
    Uddah bbrappa x ditlpn tappi saia lum bayar” jugga ,, emmang cii nggx didatengin tappi tagihan smkin besar krna abodemen ittu,, pdhl nggx prnh dipake sejak 2 bulan lalu tappi tgihan brtmbh trs..
    Adda solusi’y kah??
    Thx..^^


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s